Rumah > Berita > Tali mata tertutup? Pada serangan konservatif JDI pada panel OLED selama 7 tahun

Tali mata tertutup? Pada serangan konservatif JDI pada panel OLED selama 7 tahun

Sejak April tahun ini, berita tentang "Rencana Penyelamatan" Jepang Display Inc hampir tidak pernah berhenti. Beberapa orang mengatakan bahwa sumber bencana adalah karena JDI menempel pada panel LCD dan tidak menyadari bahwa pasar saat ini tidak lagi didominasi oleh LCD. Ini. Tetapi pada kenyataannya, pada awal 2012, JDI memutuskan untuk menggunakan satu tahun untuk mencapai produksi massal panel OLED, tetapi mengapa JDI masih berputar dalam tujuh tahun terakhir?

Secara umum, itu tidak lebih dari dua masalah modal dan teknologi, tetapi kadang-kadang terlalu "swasembada" dan terlalu "sukses" pada akhirnya akan menjadi bunuh diri kronis.

Rencana produksi massal berulang dan jadwal nol

Pada tahun 2011, industri panel Jepang menjadi semakin lamban, dan pemerintah Jepang memimpin Sony, Toshiba, dan Hitachi untuk mengintegrasikan bisnis panel LCD-nya dan mendirikan Japan Display Inc.

Dapat dikatakan bahwa JDI pada awal pendiriannya penuh dengan ambisi.

Pada 2012, Nikkan Industry News melaporkan bahwa JDI berencana untuk memproduksi panel OLED secara masal pada paruh kedua 2013, terutama untuk perangkat seluler seperti smartphone. Pada saat itu, media Jepang mengatakan bahwa JDI berencana untuk memperluas kapasitas panel OLED-nya sekitar 100 miliar yen (sekitar RMB 6,489 miliar) untuk mengejar ketinggalan dengan Samsung Display, yang merupakan pemimpin pasar.

Pada saat itu, JDI telah membuat jalur produksi percobaan di Pabrik Mobara dan Pabrik Dongpu di Jepang, dan terus mengembangkan panel OLED. Meskipun Nikkei News telah menunjukkan bahwa panel OLED JDI akan diproduksi massal pada tahun 2014 paling awal. Tetapi yang menarik adalah bahwa sampai 2019, CEO baru JDI, Kikuoka, mengatakan bahwa JDI akhirnya akan meluncurkan produk OLED pertamanya.

Itu benar, ini yang pertama. JDI akhirnya meluncurkan hasilnya pada panel OLED selama bertahun-tahun.

Apa yang disibukkan JDI dari 2014 hingga 2019?

Padahal, aksi JDI yang baru saja didirikan sangat sering terjadi. Pada 2012, JDI meluncurkan panel OLED 4,5 inci, 1280x720. Pada 2013, JDI mengumumkan pengembangan panel OLED Full-HD 5,2 inci untuk smartphone dengan resolusi tertinggi (1920x1080) pada saat itu. Pada saat yang sama, JDI mengatakan berencana untuk memproduksi secara massal dalam dua hingga tiga tahun, dan berharap dapat memecahkan situasi yang didominasi oleh Samsung Electronics Korea Selatan.

Namun, dalam dua tahun terakhir hingga 2015, JDI masih tidak memiliki produksi massal, tetapi dapat dilihat dari laporan media Jepang tentang beberapa pabrik panel lokal: hasil panel tidak baik, sulit untuk produksi massal; Permintaan OLED dapat diperluas, tidak diketahui, konservatif. Strategi ini lebih aman; biaya tidak dapat dikurangi ...

Tidak masalah jika tidak ada kemajuan, karena untuk pasar pada saat itu, hanya Samsung Display dan LGD yang dapat memproduksi panel fleksibel OLED secara massal. Dari perspektif global, pasar ini masih dalam masa pertumbuhan, dan banyak vendor potensial sedang menunggu kesempatan.

Bertekad untuk datang, tetapi tidak ada kekuatan, tidak ada uang

Hingga 2016, ketika pembuat smartphone mulai beralih dari layar LCD ke layar OLED, pesanan layar LCD JDI turun tajam, dan penurunan penjualan iPhone membuat perusahaan layar Jepang mengalami penurunan.

Bahkan, sejak pencatatan, JDI belum mematahkan kutukan kerugian operasi. Menteri ekonomi dan ekonomi pemerintah Jepang, Shi Geng Hongcheng, bahkan mengatakan bahwa jika JDI, yang kehilangan dua tahun, bergantung pada pesanan Apple, pemerintah tidak akan mengesampingkan penjualan saham.

Tetapi untuk JDI, yang setengah dari pendapatannya berasal dari bisnis Apple, mengandalkan Apple tampaknya menjadi cara untuk hidup lebih mudah. Meskipun Apple belum mengindikasikan bahwa mereka akan menggunakan layar OLED pada ponsel baru, beberapa analis memperkirakan bahwa mesin baru Apple pada 2018 dapat menggunakan layar OLED. Demikian pula, JDI berharap untuk merebut pesanan Apple dan menghidupkan kembali pertumbuhan tepat waktu.

Akibatnya, JDI mengumumkan sekali lagi bahwa produksi massal panel OLED akan dimulai pada 2018. Saat ini, Samsung tidak lagi menjadi satu-satunya di bidang ini. LG Display dan pabrik panel Cina yang diwakili oleh BOE mulai membagi pasar.

Pada saat yang sama, JDI berencana untuk berinvestasi 50 miliar yen untuk menyiapkan lini produksi panel OLED di pabrik Maoyuan, yang diharapkan akan diluncurkan pada musim semi 2017. Pada saat yang sama, ia berencana untuk meningkatkan produksi bulanan ke 5 juta keping pada 2018, dengan demikian mengumpulkan teknologi produksi massal. Terhadap pasar terkemuka, Samsung, LGD dan pabrik-pabrik Korea lainnya.

Namun, pada saat itu, Nikki Industrial News mewawancarai pabrik produksi panel perusahaan dan mengetahui bahwa JDI masih memiliki masalah pendanaan dalam membangun lini produksi panel display OLED yang lengkap.

Selain itu, orang-orang anonim JDI juga mengungkapkan kepada Nikkan Industrial News bahwa bagian dari teknologi jalur produksi uji tidak cocok untuk produksi massal, dan sedang mendiskusikan penggunaan teknologi yang mirip dengan produsen Korea. Tetapi bahkan jika itu bekerja dengan vendor lain untuk mengatasi kesulitan, JDI masih dalam dilema - apakah pemegang saham terbesar, Badan Investasi Inovasi Industri (INCJ), dan pemerintah lain akan setuju adalah tidak diketahui.

Meskipun teknologinya tidak dapat ditemukan, dana akhirnya dapat dibayarkan. Pada bulan Desember 2016, JDI mengumumkan bahwa mereka telah menerima suntikan dana INCJ 75 miliar yen (sekitar RMB 4,866 miliar) dan mengatakan akan menggunakan dana tersebut untuk mengembangkan teknologi OLED.

Setelah berhenti, pasar tidak lagi

Meskipun investasi besar dalam panel OLED, JDI masih yakin bahwa panel LCD-nya dapat mengambil keuntungan absolut, ditambah dengan spekulasi pasar, permintaan panel OLED belum mencapai waktu "mekar penuh". Karena itu, JDI tidak terlalu mendesak.

Namun, kenyataannya selalu kejam. Pada 2017, iPhone X, yang beralih ke layar OLED, membuat JDI frustrasi. Pesanan Apple dirampok, JDI mereorganisasi jalur produksi dalam dan luar negeri, dan lebih dari 3.700 karyawan diberhentikan. Ofensif konservatif JDI terhadap panel OLED telah membuatnya keren - sangat bergantung pada pesanan Apple, Apple belum mengucapkan selamat tinggal pada LCD JDI.

Dapat dikatakan bahwa ketergantungan yang besar pada Apple adalah bagian dari alasan mengapa JDI telah hancur hingga hari ini. Tapi seperti kata pepatah, mengandalkan orang lebih buruk daripada mengandalkan diri sendiri. Pada akhirnya, JDI masih terlalu "percaya diri", mandiri dalam teknologi LCD yang dominan; dengan mengorbankan kebenaran diri sendiri, ketika pasar panel OLED matang, Anda selalu bisa membunuh dengan cara berdarah. Jika Anda dapat memahami ini, Anda hanya bisa mengatakan bahwa JDI terlalu naif.

Pada 2018, JDI sekali lagi mulai mempertimbangkan menunda produksi massal panel OLED. Alasan utama adalah bahwa permintaan panel OLED belum menunjukkan tren pertumbuhan yang cepat seperti yang diharapkan, dan panel LCD mulai menunjukkan tanda-tanda kebangkitan.

Alasan penting lainnya adalah harga panel OLED yang disediakan oleh Samsung sangat tinggi. Menurut laporan, biaya setiap panel iPhone X telah mencapai 110 dolar AS, dan dilaporkan antara 120 dan 130 dolar AS. Ini hampir merupakan pembuatan iPhone X. Sepertiga dari total biaya. Jika biaya melebihi harapan, maka secara alami akan diteruskan ke konsumen. Lemahnya permintaan untuk iPhone X juga akan membuat JDI “beruntung”.

Dan tahun ini, Apple sudah mulai "kembali ke LCD." Selain layar Samsung, yang merupakan pemasok utama panel OLED Apple, panel LCD iPhone 11 disediakan oleh LGD, Sharp dan JDI.

Japan Display Co., Ltd. berharap untuk menukar pesanan dengan perubahan besar. Pada 30 Maret, JDI akan meninjau masalah penjadwalan dana lebih dari 50 miliar yen di dewan direksi, termasuk setidaknya 30 miliar yen (sekitar 1,943 miliar yuan). Peningkatan modal akan digunakan untuk pengadaan bahan dan biaya peralatan produksi yang dibutuhkan untuk meningkatkan produksi panel LCD.

Namun, pesanan panel LCD iPhone 11 tidak seperti yang diharapkan, dan JDI yang bermasalah tidak bisa diselamatkan. Menurut sebuah laporan oleh Nikkan Kogyo Shimbun pada tanggal 13 September, pabrik Jishan Baishan di Prefektur Ishikawa untuk produksi layar LCD iPhone akan ditangguhkan tanpa batas waktu.

Pabrik Baishan, yang mulai beroperasi pada Desember 2016, adalah pabrik JDI yang paling canggih, dan sebagian besar dana konstruksi sekitar 170 miliar yen disediakan oleh Apple dalam bentuk prabayar. Namun, karena adopsi panel OLED oleh Apple, tingkat operasi pabrik Baishan lamban.

Saya tidak tahu perusahaan tampilan Jepang di masa depan

Meskipun JDI belum menentukan apakah akan sepenuhnya memproduksi panel OLED, dalam pandangan JDI saat ini, sangat penting untuk mendapatkan dana yang cukup untuk bail-out. Rencana investasi telah datang, dan itu bukan pukulan kecil untuk meninggalkan JDI.

Pada awal Desember 2018, NHK TV Jepang mengutip orang-orang yang akrab dengan masalah ini yang mengatakan bahwa JDI sedang bernegosiasi dengan konsorsium perusahaan Cina dan dana untuk menerima investasi sekitar 50 miliar yen, pemegang saham terbesar JDI Jepang. Badan Investasi Inovasi Industri (INCJ) juga mempertimbangkan untuk mencari bantuan keuangan.

Hingga April tahun ini, JDI mengumumkan bahwa mereka akan menerima suntikan modal 117 miliar yen dari investor dan INCJ Tiongkok. Tetapi setelah itu, investor Cina secara berturut-turut menarik kembali modal mereka, dan industri telah mengalihkan perhatiannya ke Apple. Pada bulan Oktober, Presiden JDI Kikuoka optimis bahwa ia akan menerima hingga 50 miliar yen dalam investasi dari klien utama, Apple Inc. dan perusahaan saat ini. Dia juga mengatakan bahwa dia berharap untuk menyelesaikan tujuan meningkatkan 50 miliar yen pada akhir November.

Jika pembiayaan berjalan dengan baik, JDI bisa sedikit lega. Selanjutnya, kita perlu mengejar dan mengisi celah di bidang OLED selama tujuh tahun. Karena Apple berencana untuk sepenuhnya beralih ke tampilan OLED pada tahun 2020, waktu yang tersisa untuk JDI sangat sedikit!